Adik Sultan DIY ‘Ancam’ Pemerintah Pusat

VIVAnews Adik Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono, GBPH Prabuningrat, ‘mengancam’ pemerintah pusat jika tak mendengarkan aspirasi warga Yogya tentang Rancangan Undang-Undang Keistimewaan DIY. Ancamannya, memisahkan diri dari NKRI.

“Masyarakat Yogya harus siap, kalau memang pemerintah tidak lagi mendengarkan aspirasi rakyat Yogyakarta,” kata Prabuningrat di Yogyakarta, Minggu 17 April 2011.

Prabuningrat menegaskan, secara bulat warga Yogya menginginkan jabatan gubernur dan wakil gubernur DIY dengan penetapan sesuai dengan amanat 5 September 1945.

Amanat yang menggabungkan kasultanan Yogyakarta dengan NKRI itu juga menyebut pimpinan pemerintahan daerah akan dipegang kraton. Menurut Prabuningrat, bila pemerintah dalam pembahasan RUUK DIY tidak mendukung penetapan lebih baik mencabut Amanat 5 September 1945.

Sementara, kerabat keraton lainnya GBHP Prabukusumo menyatakan, para petinggi maupun penyelenggara negeri ini bisa melihat sejarah seperti yang dituangkan dalam Amanat 5 September 1945. “Kenapa pemerintah tidak mau melihat semua itu?” kata mantan Ketua Demokrat Yogyakarta ini.

Lebih jauh Prabukusumo menjelaskan, pemerintah pusat harusnya getol memperjuangkan keistimewaan, bukan masyarakat Yogyakarta. Sebab, saat itu Sri Sultan Hamangkubuwono IX dan KGPAA Sri Paduka Paku Alam VIII mengorbankan diri dan institusi demi bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Ayah saya tidak pernah mempermasalahkan apapun. Tapi kenapa malah pemerintah sekarang mempermasalahkannya?” kata Prabukusumo.

Prabukusumo khawatir, pembahasannya RUUK dipolitisir. “Ada setgab koalisi dan sebagainya, yang penuh pressure (tekanan) politik. Sampai kini pun menjadi tanda tanya bagi saya, kenapa demikian,” papar Prabukusumo.

Prabukusumo menilai wacana gubernur dan wakil gubernur utama adalah jebakan, karena tidak memiliki dasar hukum jelas sehingga akan menghilangkan kedekatan antara kraton dengan rakyat Yogyakarta yang tidak bisa dipisahkan. (Laporan Juna Sunbawa l Yogyakarta)

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s