Dokumen Intelijen Suriah Bocor ke Publik

VIVAnews – Sebuah dokumen milik pemerintah Suriah bocor ke publik. Dokumen tersebut merupakan perintah pemerintah kepada badan intelijen untuk menyusupi demonstrasi dan membunuh pemimpin kelompok oposisi, lalu menjadikan zionis dan Amerika Serikat (AS) sebagai kambing hitam.

Pemerintah AS, dilansir dari laman MSNBC, Kamis, 14 April 2011, belum memverifikasi kebenaran dokumen tersebut. Namun, menurut seorang pejabat AS, kemungkinan besar dokumen itu dokumen asli pemerintah Suriah.

Dokumen ini disebarkan Radwan Ziadeh, seorang aktivis HAM yang tengah menjalani pendidikan di George Washington University, Washington DC, AS. Dia adalah orang yang menyebarkan dokumen itu kepada pemerintah AS setelah  mendapatkannya dari seorang tokoh oposisi.

Ziadeh mengatakan, dokumen bertanggal 23 Maret tersebut adalah hasil pertemuan komite keamanan Suriah, salah satu yang hadir dalam pertemuan itu adalah Muhammed Nasif Khaybrik, salah satu penasihat Assad dan kepala hubungan Suriah dengan Iran.

Di antara pernyataan dalam dokumen tersebut adalah mengaitkan demonstrasi dan protes dengan figur yang dibenci masyarakat Suriah, yaitu zionis Israel dan AS. Pada dokumen itu juga dikatakan agar agen intelijen Suriah menyusupi akun facebook oposisi dan memasukkan informasi yang menjatuhkan para tokoh oposisi. Selain itu, para tokoh oposisi juga mejadi target gugatan hukum yang bertujuan menjatuhkan moral dan reputasi mereka.

Para agen intelijen juga diperintahkan berpakaian preman dan menyusup diantara para demonstran. Mereka bertugas membuat kekacauan dan melakukan provokasi agar para demonstran menyerang pasukan keamanan. Dengan begitu, para penembak jitu yang berjaga di atas gedung punya alasan untuk menembaki para perusuh.

Jika sudah begini, tulis dokumen lagi, daerah kerusuhan harus diisolasi oleh pemerintah. Kesempatan ini digunakan untuk menangkapi para tokoh utama oposisi, jika situasi semakin memburuk, maka para tokoh itu akan dibunuh.

“Jumlah yang terbunuh tidak boleh lebih dari 20 orang setiap kali terjadi aksi, karena akan menimbulkan kecurigaan dan akan mengundang intervensi asing,” tulis dokumen tersebut.

Dokumen berhasil diperoleh dan dibagikan oleh tokoh oposisi pada Rabu (13 April) dan dikatakan sebagai bukti kebrutalan rezim Presiden Bashar Assad. “Sangat menakutkan, ini adalah pekerjaan mafia pemerintah,” ujar Ziadeh.

Pergolakan di Suriah menuntut rezim Assad dibubarkan telah terjadi tiga bulan lalu. Assad pada 31 Maret lalu berpidato di hadapan publik dan mengatakan bahwa kerusuhan di Suriah adalah ulah konspirasi asing, salah satunya adalah Israel. Dia mengatakan bahwa keruntuhan pemerintah yang terjadi di Mesir dan Tunisia tidak akan terjadi di Suriah. (umi)

This entry was posted in Berita. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s